Netanyahu Perintahkan Militer Israel ratakan Lebanon, ini tujuannya

ByBiccu 99

Jun 6, 2024 #israel
Bagikan :

Israel, kananews.net – Benjamin Netanyahu selaku Perdana Menteri Israel menyebut tengah mempersiapkan serangan skala besar ke Lebanon untuk menghabisi Hizbullah.

“Kami bersiap untuk operasi yang sangat intens di utara. Dengan cara apa pun, kami akan memulihkan keamanan di utara,” ungkap Netanyahu sebagaimana yang dilansir dari Aljazeera.

Rencana itu diungkap Netanyahu usai menggempur wilayah selatan Lebanon dalam beberapa waktu terakhir.

Bahkan, militer Israel disebut menyerang daerah itu menggunakan fosfor putih.

Menurut laporan Human Rights Watch, pihaknya telah memverifikasi penggunaan amunisi fosfor putih oleh pasukan Israel di setidaknya 17 kota di Lebanon selatan sejak Oktober 2023 kemarin.

Takhanya itu: Kelompok milisi Hizbullah yang berbasis di Lebanon juga telah melancarkan beberapa serangan balik terhadap Israel. Hizbullah menyerang menggunakan serangkaian rudal hingga drone ke wilayah Negeri Zionis.

Dilain pihak Media Israel juga memberitakan serangan drone Hizbullah telah melukai setidaknya 10 orang. Serangan itu juga membuat wilayah utara dilanda kebakaran hebat hingga membuat pemadam kebakaran kelabakan mengamankan si jago merah.

Sementara , Menteri Urusan Keamanan Nasional Israel Itamar Ben-Gvir dan Menteri Keuangan Bezalel Smotrich menyebut akan membalas serangan Hizbullah dalam waktu dekat.
“Mereka membakar kami di sini, semua benteng Hizbullah juga harus dibakar dan dihancurkan,” tulis Ben-Gvir dalam unggahan Telegram.

Smotrich juga berujar, “Kita harus memindahkan jalur keamanan dari dalam wilayah Israel di Galilea ke Lebanon selatan, termasuk invasi darat, pendudukan wilayah tersebut dan menjauhkan teroris Hizbullah dan ratusan ribu warga Lebanon yang di antaranya Hizbullah bersembunyi di seberang Sungai Litani.”

Kepala Staf Umum Israel Herzi Halevi juga menyatakan hal serupa guna membalas serangan Hizbullah.
“Kami bersiap setelah proses pelatihan yang sangat baik hingga tingkat latihan Staf Umum untuk melakukan serangan di utara,” ungkap Halevi.
“Kami mendekati titik pengambilan keputusan,” tegasnya.

Sementara itu, Rencana balasan Israel terhadap milisi Hizbullah terjadi di tengah wacana kedua pihak terhadap proposal gencatan senjata yang diajukan Presiden Amerika Serikat Joe Biden.

Proposal yang terdiri dari tiga fase itu bertujuan untuk mengakhiri segera penderitaan warga Palestina terhadap tindakan brutal Israel di Jalur Gaza.

Sejauh ini, Israel dan Hamas disebut telah merespon proposal tersebut, namun Netanyahu menyebut pihaknya tak siap untuk benar-benar mengakhiri agresi brutal yang telah menewaskan lebih dari 36.500 warga Palestina itu. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *