Pemulihan Ekonomi di Bantaeng Pesat, Arifuddin: Bisa Jadi Penopang Ibu Kota Negara

Bagikan :

Bantaeng, kananews.net – Pemulihan ekonomi di Bantaeng terlihat sangat pesat. Hal tersebut menjadikan daerah ini sebagai daerah terbaik untuk tujuan investasi. Indikator laju pertumbuhan ekonomi terbaik di Sulsel adalah salah satu penunjang para investor menanamkan investasinya. Hal itu diungkapkan ekonom Universitas Bosowa, DR. H. A. Arifuddin Mane, SE, M.Si.

Arifuddin menjelaskan, indikator pertumbuhan ekonomi yang sangat pesat di Bantaeng menandakan daerah ini adalah salah satu daerah yang paling nyaman dan aman untuk berinvestasi. Tidak hanya itu, infrastruktur di Bantaeng juga sudah sangat memadai untuk tujuan investasi. Kawasan Industri Bantaeng, pelabuhan dan infrastruktur lainnya sangat mendukung untuk menanamkan investasi.

“Apalagi Bantaeng ini sudah sangat dekat dengan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Jalur laut ke IKN tidak begitu jauh. Bantaeng bisa menjadi penopang Ibu Kota Negara,” kata Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Bosowa ini.

Arifuddin menyebutkan, kondisi Makassar saat ini sudah terlalu padat. Sehingga, akan cukup merepotkan para investor untuk menanamkan investasinya.

“Makassar sekarang ini sudah sangat padat. Seandainya ibu kota provinsi pindah dari Makassar, maka Bantaeng adalah tempat yang strategis. Sisa disinkronkan dengan Bulukumba,” kata ekonom kelahiran Bantaeng ini.

Anggota DPRD Bantaeng, Misbahuddin Basri mengajak pemerintah bisa memaksimalkan sektor industri pengolahan yang menjadi salah satu pendorong laju pertumbuhan ekonomi di Bantaeng.

Arifuddin meminta perusahaan-perusahaan yang ada di Bantaeng bisa menyerap tenaga kerja lokal. Keberadaan smelter dan industri-industri lainnya seharusnya bisa ikut menekan angka pengangguran di Bantaeng degan memberdayakan tenaga-tenaga kerja lokal. Sehingga, angka laju pertumbuhan ekonomi di Bantaeng bisa sinkron dengan penurunan angka pengangguran.

“Kita berharap tenaga-tenaga kerja lokal diberdayakan,” katanya.

Legislator Partai Gerindra ini juga mengajak pemerintah untuk memaksimalkan program asuransi pertanian. Menurut dia, program ini terbukti telah melindungi petani dan peternak di Bantaeng. Sektor pertanian dan peternakan serta perikanan ini adalah sektor yang melindungi Bantaeng sehingga tetap eksis di masa Pandemi Covid-19. Asuransi pertanian harus tetap berjalan maksimal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *